Kamis, 30 April 2015

ELPASA HARUS TETAP SOLID

Ujian Nasional udah lewat, waktu kosong membentang jauh, ngga jauh jauh amat sih sebenernya. kira kira sampe agustus lah ya. bulan mei sama juni masih terhitung agak sibuk, nunggu pengumuman SNMPTN, persiapan Ujian Saringan Masuk STIS sama STAN, ada juga yang daftar IPDN, atau PIP sekolah pelayaran, Polimarin, Polisi, atau Taruna TNI AD, AU, atau AL dan lain lain. anak-anak masih wara wiri ke sekolah fotokopi ini itu, legalisir ini itu, tapi nggak semuanya berangkat, cuma yang berkepentingan. Di waktu kosong ini, banyak hal yang terjadi. sebenernya udah dimulai sejak Ujian Sekolah. Wali kelas XII IPA 1, pak joko, jatuh sakit. awalnya cuma penyakit biasa, denger dia sakit satu minggu gue udah ngerasa penyakit dia agak parah. dan dia sempet berangkat buat nerima file file tugas Film Pendek dari siswa. abis itu, dia ngilang lagi. sakit lagi. rumah dia sebenernya jauh dari sekolah gue, perkiraan gue sih dia dapet SK pegawai negeri sipil di daerah gue makanya dia bela-belain ngekost di sini ninggalin anak istri. well, di sini dia nggak ada sodara yang bisa diandelin, nggak ada yang ngurus pak joko selama dia sakit, hiks :'( makanya dia pulang kampung ke Boyolali dan jarang nongol di sekolah. kemudian berita itu datang. pak joko masuk rumah sakit. perwakilan kelas jenguk dia di rumah sakit Boyolali. usut punya usut dia ada masalah pencernaan. dia sakit tipus. kirain dia bakal langsung sembuh gitu aja, setelah 9 hari di Boyolali, dia pindah RS, dia dirujuk ke Solo, RS Moewardi. beberapa hari di sana, dia membaik, trus pulang ke Boyolali. Baru sehari di rumah, dia drop lagi. di rumah, dia ikut hajatan sodaranya sampe malem, sebagai orang jawa dia merasa perlu buat ikut, tapi ternyata fisik dia belom mampu, dia pingsan, dibawa lagi ke RS Moewardi. paginya, gue sama temen temen mau jenguk pak joko ke Boyolali soalnya dia udah di rumah. kemudian gue dapet kabar dari guru gue kalo dia dibawa ke rumah sakit lagi. sedih gue dengernya :( akhirnya gue sama temen temen ke Solo, dan di sana dia masih bisa ngomong lancar, cuma wajahnya sayu, pucet gitu. dan dia kurus banget :'( matanya cekung, bawah matanya item, pipinya juga nggak sepenuh biasanya. di sini konflik-konflik kecil udah mulai keliatan. yang paling keliatan sih masalah duit. jenguk orang pake duit dong, beliin parsel juga. dan beberapa temen keberatan kalo iuran terus, duitnya abis. jujur aja gue juga ngga punya duit :'D beberapa gue minta dari ortu. alhamdulillah masih bisa minta, tapi nggak terus terusan juga sih, ngga enak minta terus sama ortu. detailnya ngga perlu gue jelasin, biar diinget inget sendiri aja kalo ada anggota kelas yang baca postingan ini. buat kenang-kenangan nanti haha. setelah sekitar 9 hari pak joko dirawat di Solo, tiba-tiba gue dapet kabar kalo pak joko dirujuk ke Jogja, RS Sardjito. gue makin sedih dengernya. ada apa sama pak joko? sebenernya dia sakit apa? dia cuma bilang infeksi lambung, tapi kenapa bisa separah ini, sampe dua rumah sakit nggak sanggup nyembuhin? temen temen kelas gue sedih semua, dan ngerencanain buat jenguk. hari ini, temen gue ada yang jenguk pak joko di jogja. dia bilang, nafasnya udah susah, buat ngomong susah. itu bapak gue di sekolah T____T gue bisa apa? sumpah gue sedih banget. dan lebih parahnya lagi, hari ini ayah dari temen gue Puspa meninggal dunia karena sakit. bener-bener dah, lagi diuji banget kelas gue. waktu sosialisasi beberapa hari sblm ujian nasional, tiap kelas diisi wali kelasnya. wali kelas gue masih sakit, huaa T_T waktu pembagian kartu tes, wali kelas juga diwakilin. gue sama temen-temen sedih dong, wali kelasnya diwakilin terus. satu hal yang gue ngga rela, jangan sampe wisuda gue ngga didampingi wali kelas. agak maksa emang, tapi gue bener bener pengen wali kelas gue ada buat masangin samir dimana hari itu adalah hari terakhir (secara resmi) gue jadi anak SMA. gue bakal jadi alumnus SMA N 1 Sukorejo. yang bisa gue dan temen temen gue lakuin sekarang cuma berdoa, berdoa dan berdoa. semoga yang lagi sakit cepet diberi kesembuhan, dan yang mennggal dilapangkan jalannya serta diterima amal ibadahnya di sisi Tuhan. amin.

0 komentar:

Poskan Komentar