Minggu, 09 Agustus 2015

Selamat Jalan Pak Joko (Elpasa d'pako)

udah agustus ya? udah 3 bulan semenjak wali kelas gue meninggal. pak joko pindah-pindah rumah sakit karna sakit yang parah bahkan gue ngga tau jelasnya apa penyakitnya. biarlah jadi urusan keluarganya. waktu meninggal pak joko baru sebentar dirawat di RS Sardjito Yogyakarta, baru berapa hari disitu. waktu itu gue udah mulai libur panjang, jarang ke sekolah. tapi seinget gue itu saat-saat dimana gue mulai latihan paduan suara buat lomba di karesidenan sambil belajar buat SBMPTN. gue berangkat rame-rame sama temen-temen buat ngurus administrasi di sekolah entah itu apa gue lupa. pagi itu, gue ada di perpustakaan, lagi baca-baca materi SBMPTN, sekitar jam 8 atau jam 9. gue tiba-tiba dapet sms dari temen, bilang kalo pak joko meninggal dunia. gue nangis sejadinya. gimana nggak, pak joko wali kelas gue selama dua tahun dan orangnya baek, ngajarnya santai, perhatian sama kelas, nggak sungkan ngasih duit banyak yang penting kelas kita bisa ngeluarin totalitas pas karnaval atau acara di classmeeting, dan selalu ngingetin buat jaga kekompakan kelas kita. januari kemaren kita ngerayain ultah pak joko dengan meriah :'( kita nyetting drama macem macem buat ngerjain pak joko, meyakinkan banget sampe-sampe pak joko ngga kepikiran sama sekali kalo kita ngerjain dia. dan pas kue ultah dibawa ke kelas dia berkaca-kaca :') itu ultah terakhir yang kita rayain bareng-bareng, dan sebagai ganti dari anak istri pak joko yang ngga bisa ngerayain karna jarak yang jauh. gue seneng banget waktu itu, kelas rasanya kek keluarga sendiri, udah memahami kelebihan dan kekurangan masing-masing dan hidup berdampingan dengan damai. denger pak joko meninggal, rasanya seperti kehilangan sesuatu yang sangat berharga. itu pertama kalinya gue bener-bener nangisin orang meninggal. bahkan waktu nenek gue meninggal gue cuma nangis sebentar trus bisa move on lagi. tapi entah, sampe sekarang gue masih belom bener-bener move on. gue nangis mungkin setengah jam ya, karna setelah nangis gue reda, temen-temen gue dateng ke perpus meluk gue sambil nangis. siapa yang ngga trenyuh coba :') nangis lagi gue. waktu diumumin lewat pengeras suara, suasananya bener-bener hening. semua diam, mendengarkan, berdoa dan menangis dengan lirih, memancarkan duka yang mendalam. kita semua kehilangan. kita kehilangan seorang ayah. guru-guru laen kehilangan rekan kerja yang menyenangkan, yang ngga pernah keliatan marah sekalipun, yang ngga pernah bikin ulah di tempat kerja. best homeroom teacher pokoknya :') 4 Mei 2015, Joko Purnawan, S.S dipanggil oleh Yang Maha Kuasa, lebih baik begitu, daripada dia menderita terus-menerus karna sakit berbulan-bulan. setelah agak reda nangis-nangis nya, anak-anak kelas gue langsung susun rencana buat takziyah ke Boyolali, ke rumah alm. pak joko. mulai dari bus, konsumsi, sumbangan buat keluarga, iuran dll. waktu itu kita lagi bokek bokeknya karna banyak biaya buat daftar kuliah, buat fotokopi berkas, ngeprint macem-macem, trus buat iuran buku tahunan, belom ini, itu. kita bela-belain minjem sana sini biar bisa ke Boyolali. tanggal 5 kita berangkat. rombongan kelas, rombongan SMA, rombongan dari desa, semua tumpah ruah di rumah almarhum. belom pernah liat orang takziyah sebanyak ini. kita berangkat pagi jam 6, ikut nganter pak joko ke peristirahatan terakhir sekitar jam 11. dan of course sayang banget, wisuda kemaren ngga didampingin sama wali kelas :'( kelas kita nyanyiin medley Gugur bunga, Ayah lagunya Chrisye, sama laskar pelangi, buat mengenang pak joko. istrinya diundang dateng ke SMA buat nerima kenang-kenangan. bisa dibilang wisuda kemaren penuh air mata. dan satu lagi, sebenernya kita udah iuran beli MMT ucapan selamat ulang tahun buat pak joko, udah direncanain beberapa bulan sebelum ultah pak joko, dan difoto di atas puncak Gunung Prau sama temen-temen yang naek. tp ngga jadi dikasih karna lupa ngilangin time stamp di foto. tanggal naek sama tanggal di MMT beda, makanya mau di edit dulu, tapi temen-temen lupa. dan bulan maret gue inget trus ngedit fotonya, trus gue selipin fotonya di flashdisk tugas film pendek. kirain udah diliat, ternyata belom :'( ternyata waktu itu pak joko udah mulai sakit-sakitan. yah, udah dibela-belain naik gunung juga. tapi gimana, umur ngga ada yang tau. nama kelas kita Elpasa d'pako. singkatan dari eleven ipa satu didikan pak joko. waktu kelas dua belas ternyata wali kita sama, dan kita ngga perlu ganti nama, tetep elpasa d'pako. twelve ipa satu didikan pak joko. nama elpasa boleh aja banyak yang pake, bahkan ada kata "elpasa" di bahasa spanyol, tapi elpasa d'pako cuma ada satu. perlahan memori tentang pak joko mulai memudar. tulisan ini cuma sebagai kenang-kenangan, siapa tau ntar dibaca lagi, biar pak joko ngga bener-bener dilupain. Rest In Peace, pak joko :') we love you

ini foto pak joko yang diambil buat buku tahunan


0 komentar:

Poskan Komentar