Minggu, 22 Mei 2016

Yang Mana? Passion? Prestige? atau Orang Tua?

salam pendidikan untuk para pembaca.

dilihat dari judulnya mungkin beberapa dari kalian langsung paham apa yang mau gue tulis di sini. ya, gue lagi stres, frustasi karena masalah jurusan kuliah. gue sekarang semester 2 di kampus kedinasan yang fokusnya di jurusan statistika dan komputasi statistika. Lulusannya akan ditempatkan di Badan Pusat Statistik seluruh Indonesia. Badan Pusat Statistik menyediakan data dan informasi yang sangat dibutuhkan oleh masyarakat entah sipil, swasta, atau pemerintah. keren ya, sekarang kan jamannya bertindak dengan data, karena memang data itu sangat penting buat kelangsungan hidup kita, keputusan dibuat berdasarkan data, selayaknya Sherlock Holmes yang nggak akan menyimpulkan apapun sebelum dia melakukan deduksi. meskipun kampus gue nggak tersohor seperti kampus dibawah kemenkeu, STIS-BPS cukup dikenal di kalangan PNS dan pejabat pemerintah. pegawai BPS dikenal baik attitude nya, kinerjanya, dan sebagainya. ya kali, kalo elu kerjanya asal mana bisa informasi lu dipercaya?

kampus ini dikenal dengan persaingan ketatnya, seperti kebanyakan kampus kedinasan. angkatan gue, ada 32 ribu pendaftar dan yang diterima cuma 500 orang. gue bersyukur banget, bisa lolos padahal gue nggak pernah nyangka bakal bisa lolos tahap ujian tulis. penalaran matematika gue rasanya kurang banget. terakhir kali nilai mat gue bagus itu waktu smp. begitu masuk SMA gue nyadar kalo gue nggak ada bakat di matematika. bukan, bukan, lebih tepatnya penalaran matematika gue (sangat) kurang terasah. gue menemukan kalo nilai-nilai gue itu bagus di bahasa dan seni. dan gue punya passion untuk mengembangkan itu. tapi ortu kurang sreg sama pilihan gue. mereka menghormati pilihan gue, dan gue emang gagal di SNMPTN meski sbmptn lolos tapi gue kurang puas dengan hasilnya. waktu gue masuk STIS, itu karena orang tua. gue ditawarin coba daftar ke STAN atau STIS. nah, berhubung STAN lama banget buka pendaftarannya, gue coba daftar STIS. ini karena orang tua gue terutama bapak pengen anak-anaknya jadi PNS karena ada tunjangan, ada uang pensiun, asuransi kesehatan, gaji tetap, dan lain-lain. setelah masuk STIS gue bertekad untuk naklukin matematika yang jadi momok terbesar ketika masuk jurusan statistika. dan liat gue sekarang, nangis gegara nggak ngerti sama sekali, nggak tau gimana cara ngerjain soal kalkulus 2. gue lagi uts minggu kedua.

semester pertama IP gue 3,00 dengan 3 nilai C dimana kalo gue dapet D gue bakal DO. miris ya, kata orang sih ini masih penyesuaian. tapi gue sadar kalo bekal gue dari SMA itu kurang banget, dan lagi kuliah satu pertemuan itu biasanya bahas 1 bab sekaligus, kadang 2 kadang 3, dan entah gue kurang nyampe nalarnya. gue tau, dengan nulis ini artinya gue pengecut. gue males-malesan, malah nglukis, malah begadang baca buku bukannya belajar buat ujian. iya, gue pengecut, gue tukang ngeluh. dalam keadaan seperti ini gue selalu berpikir, apakah gue tepat masuk kesini? gue pengen mewujudkan cita-cita bapak tapi gue makin lama makin kehilangan semangat, target, dan rencana jangka panjang :( gue nggak tau ntar mau jadi pegawai BPS dimana, posisi apa, gue sekarang ini cuma pengen bisa lulus ngga peduli nilai. ngenes nggak sih, gue dulu kompetitif, gue harus di jajaran atas, sekarang gue ada di jajaran menengah ke bawah. gue pengen maksimalin bakat gue. yang gue rasain sekarang, gue berusaha untuk mengejar ketertinggalan gue di hitung-hitungan tapi gue kehilangan fokus dan gue nggak peduli sama bidang laen yang gue cukup percaya diri, contoh aja bahasa inggris, gue merasa harus mulai dari nol lagi untuk mencapai keadaan seperti dulu waktu gue SMA. gue harus gimana :( STIS itu punya prestige, dan lingkungannya juga kondusif untuk muslim, nggak ada budaya yang bebas bebas di kampus gue. bahkan banyak yang nggak pacaran karena mereka sudah menyadari kalo pacaran itu dosa, lebih baik to the point, kalo mau nikah aja. termasuk gue yang sekarang nggak pacaran, memantaskan diri menunggu jodoh dateng. ada plus minus di sini, di satu sisi lingkungannya agamis, tapi di sini ketat peraturannya, ini nggak boleh itu nggak boleh. harapan gue juga pupus ketika kemaren paduan suara kampus nggak dikasih ijin buat ikut lomba di luar negeri :(

orang bilang, jangan sampe salah milih jurusan, dulu gue nggak merhatiin omongan itu, tapi sekarang gue ngerasain, bener-bener ngerasain dimana kalian stuck nggak ada semangat sama sekali, kehilangan tujuan. gue di sini sebenernya mau apa sih? gue di sini ngejar apa sih? kata orang, nggak penting apa kampusnya, yang penting kalian maksimalin potensi, nanti di dunia kerja bakal keliatan bedanya. nggak cuma masuk ke kampus favorit karena gengsinya, atau jurusan apa aja yang penting masuk. gue berat sekarang, gue pengen belajar dengan passion, dimana gue belajar tanpa harus cari-cari motivasi, tanpa harus disuruh.

gue takut kalo suatu saat gue kena DO di tingkat yang agak tinggi, dan batas umur gue udah limit buat masuk ke kampus tertentu, tapi gue lebih nggak suka lagi membayangkan kehidupan gue setelah lulus. gue bingung, gue harus gimana, orang tua gue ngasih harapan yang besar ke gue. jujur aja ini jadi beban, mereka bilang untuk tahan penderitaan selama 4 tahun nanti. gue makin berat, gue nggak bisa bilang kalo gue udah mulai frustasi. orang-orang kampus bilang, belajar di STIS itu sama stresnya dengan anak kedokteran, anak teknik. iya, bener, gue stres sekarang, gue sakit-sakitan. salah satu yang memberatkan gue juga kalo misalnya gue DO, gue ngeberatin orang tua dengan uang semesteran, dan nggak ada lagi TID :( boleh nggak gue kuliah yang nggak banyak hitung-hitungan tingkat lanjut kayak kalkulus, peluang, atau aljabar linier? boleh nggak gue kuliah di bahasa atau manajemen? gue pengen bisa S2, dan kalo gue di sini gue nggak yakin bisa lulus dengan IP minimal untuk lanjut ke S2 :( untuk saat ini gue mau berusaha sebisa gue dulu, jalan dulu, karna sesuai SPID kalo gue keluar gue harus bayar denda yang jumlahnya nggak sedikit :( ya allah, tolonglah hambamu ini.

0 komentar:

Poskan Komentar